Tips Merawat Rantai Sepeda Motor Anda

Rantai Sepeda Motor

Rantai sepeda motor Anda adalah bagian mahal yang jika diabaikan akan menjadi aus sebelum waktunya atau meledak saat Anda berkendara, sehingga merusak roda belakang dan mungkin juga lengan ayun Anda. Ikuti tips merawat rantai sepeda motor berikut ini agar awet.

Cara Merawat Rantai Sepeda Motor Yang Benar

Bekerjalah di tempat yang berventilasi baik saat membersihkan dan melumasi rantai Anda. Pembersih semprot dan pelumas dapat mengeluarkan asap yang kuat. Berikut kami sampaikan cara merawat rantai sepeda motor yang benar menurut kami.

Bersihkan setelah setiap perjalanan

Ada banyak faktor yang menentukan berapa lama rantai Anda bertahan: seberapa sering Anda berkendara, seberapa berdebu atau berlumpur kondisi yang Anda kendarai, seberapa baik ketegangan Anda disesuaikan, dan seberapa banyak Anda melumasi. Menjaga rantai Anda tetap bersih, bahkan saat berkendara di tanah yang kotor, akan memastikan umur rantai lebih panjang dan mengurangi keausan akibat kondisi lingkungan.

Parkirkan sepeda Anda di dudukan tengah atau belakang di samping selang dan gunakan pembersih gemuk dan sikat untuk membersihkan rantai, sproket kaset, dan mekanisme belakang. Gunakan sikat lembut dan hati-hati jangan sampai menyentuh bantalan atau segel apa pun pada mekanisme depan Anda, karena dapat merusaknya. Bilas hingga bersih dengan air, pastikan ada di antara setiap mata rantai Anda. Berhati-hatilah untuk tidak menyemprotkan pembersih atau pelumas apa pun pada ban Anda, karena dapat menyebabkan ban selip. Setelah rantai Anda bersih, keringkan dan lumasi kembali seperti yang diinstruksikan oleh produsen.

Jaga agar tetap terlumasi

Rantai yang dilumasi dengan baik berjalan lebih lancar, lebih senyap, dan tahan lebih lama. Rantai ini juga lebih tahan terhadap kondisi lingkungan seperti kotoran, pasir, dan air dibandingkan rantai kering, jadi penting untuk menjaga agar rantai Anda tetap terlumasi dengan baik.

Baca Juga  Spesifikasi Mobil Hyundai Stargazer X Indonesia

Gunakan pelumas rantai dengan titik nyala tinggi, seperti minyak tanah (lihat di bagian berkemah di department store). Sebelum Anda mulai membersihkan, letakkan kain lap atau kain lap bekas untuk melindungi garasi atau jalan masuk Anda dari tetesan dan semprotan. Selain itu, pastikan sepeda berada pada stand tengah atau stand paddock dan Anda dapat memutar roda belakang untuk mengakses rantai sepenuhnya.

Bersihkan seluruh rantai dan sproket, buka penutup sproket countershaft depan sesuai kebutuhan. Bersihkan pelumas berlebih, karena pelumasan berlebihan akan menarik lebih banyak kotoran. Yang terbaik adalah melumasi rantai saat masih panas, sehingga pelumas dapat menembus mata rantai dengan lebih efektif. Arahkan nosel semprotan pelumas rantai Anda ke rantai dalam dan luar, serta sproket dan cincin-O.

Periksa kekendurannya

Meskipun telah dilakukan upaya terbaik, bahkan rantai dengan kualitas terbaik pun pada akhirnya akan rusak. Mendapatkan kelonggaran yang tepat dapat memperpanjang masa pakainya dan meningkatkan kinerja, tetapi juga bisa berbahaya.

Untuk memeriksa kekendurannya, kendurkan mur poros lalu kendurkan pengatur (di kedua sisi roda belakang) dengan jumlah yang sama di setiap sisi. Setelah rantai cukup kendur, kencangkan penyetel sesuai spesifikasi di manual pemilik Anda.

Hanya membutuhkan beberapa menit dan peralatan minimal untuk melakukannya dan dapat menyelamatkan rasa frustrasi karena rantai yang longgar dan lepas selama kondisi berkendara yang kritis. Rantai yang longgar dapat menimbulkan suara yang menggelegar dan berpotensi melompat dari sproket. Rantai yang terlalu kencang memberikan tekanan ekstra pada sproket dan poros penggerak mesin sehingga dapat menyebabkan keausan lebih cepat dari yang seharusnya. Hal ini juga dapat menyebabkan rantai putus dari sproket belakang saat sedang diberi beban.

Baca Juga  Keunggulan Motor Listrik Dibandingkan Motor Bensin

Periksa ketegangannya

Rantai yang longgar dapat menyebabkan banyak kerusakan saat rantai tersebut melompati sproket. Hal ini juga dapat merusak komponen sepeda motor lainnya seperti sproket, bantalan transmisi, dan suspensi belakang.

Sproket yang aus juga dapat menjadi masalah bagi rantai. Karena gigi mungkin tidak memiliki daya cengkeram yang cukup pada roda gigi. Hal ini dapat menimbulkan suara bising saat rantai melewati sproket, dan mungkin tidak berfungsi secara maksimal.

Untuk memeriksa ketegangan rantai Anda, letakkan sepeda di dudukan tengah atau spatbor belakangnya (atau di tempat lain yang tidak mengganggu pengerjaan rantai). Temukan tempat di bagian bawah rantai dan tekan ke bawah secara berkala dengan tekanan sedang. Kemudian, ukur jarak antara titik tersebut dan tanah. Jika kekenduran rantai berada dalam spesifikasi, Anda siap melakukannya! Jika belum, kencangkan dengan memutar penyetel dengan kecepatan masing-masing seperempat putaran, lalu periksa kembali.